Breaking News:

Studi Terbaru Sebut Orang dengan Golongan Darah Ini Lebih Berisiko Terkena Serangan Jantung

Orang-orang dengan golongan darah ini mungkin memiliki risiko lebih besar terkena penyakit kardiovaskular terutama serangan jantung.

(Tribun Jateng/ Hermawan Handaka)
Ilustrasi serangan jantung - Orang-orang dengan golongan darah ini mungkin memiliki risiko lebih besar terkena penyakit kardiovaskular terutama serangan jantung. 

TRIBUNPAPUABARAT.COM - Menurut hasil penelitian, orang-orang dengan golongan darah A, B, dan AB mungkin memiliki risiko lebih besar terkena penyakit kardiovaskular – terutama serangan jantung – daripada orang-orang dengan golongan darah O.

Melansir dari Medical News Today, penulis utama studi Tessa Kole, dari University Medical Center Groningen di Belanda, mengatakan bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa profesional kesehatan harus mempertimbangkan golongan darah seseorang ketika menilai risiko kardiovaskular mereka.

Ada beberapa faktor risiko serangan jantung yang bisa diatasi, seperti pola makan yang buruk, kurang olahraga, dan merokok.

Namun, beberapa faktor risiko serangan jantung tidak dapat diubah, seperti usia, jenis kelamin, dan riwayat keluarga penyakit jantung.

Baca juga: Penyebab dan Tanda Serangan Jantung saat Tidur, Simak Cara Mencegahnya

Studi baru menunjukkan bahwa golongan darah harus ditambahkan ke daftar tersebut.

Dalam penelitian tersebut, Kole dan tim sampai pada temuan mereka dengan melakukan meta-analisis studi yang melaporkan golongan darah peserta dan kejadian kardiovaskular, termasuk serangan jantung, penyakit jantung, gagal jantung, dan kematian kardiovaskular.

Data tersebut mencakup lebih dari 1,3 juta orang dewasa yang merupakan bagian dari 11 kohort di sembilan studi.

Para peneliti menggunakan data untuk menilai bagaimana setiap golongan darah dapat memengaruhi risiko kejadian koroner, gabungan kejadian kardiovaskular, dan kejadian koroner yang fatal.

Tim mengidentifikasi 771.113 orang dengan golongan darah non-O dan 519.743 orang dengan golongan darah O dalam analisis semua kejadian koroner.

Baca juga: Simak Kriteria yang Harus Diperhatikan Penderita Sakit Jantung saat Ingin Vaksinasi Covid-19

Di antara orang dengan golongan darah non-O, 1,5 persen (11.437) mengalami kejadian koroner, dibandingkan dengan 1,4 persen (7.220) orang dengan golongan darah O.

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved