Breaking News:

Pengangkatan Jasad 7 Pahlawan Revolusi Korban G30S di Lubang Buaya dan Sosok Dokter Kho Tjioe Liang

Proses evakuasi jenazah tujuh Pahlawan Revolusi korban G30S 1965 yang berada di sumur Lubang Buaya, tak lepas dari dr Kho Tjioe Liang.

TRIBUNNEWS/HERUDIN
Pelajar dan warga melihat monumen Pancasila Sakti Lubang Buaya, Jakarta, usai mengikuti upacara peringatan hari Kesaktian Pancasila, Sabtu (1/10/2016). Tanggal 1 Oktober merupakan Peringatan Hari Kesaktian Pancasila sekaligus mengenang korban peristiwa G30S/PKI khususnya tujuh pahlawan revolusi. 

Semula, Sukendar menuju Markas Kipam di Ancol, tetapi rupanya keberadaan mereka telah dipindah ke Markas Besar Korps Marinir.

Sekitar pukul 03.00 WIB, Sukendar menemui perwira jaga Mabes Korps Marinir yang kemudian menghubungi Letnan (Mar) Mispan Sutarto. Ketika itu, Komandan Taifib Kapten (Mar) Winanto sedang berada di mes di Jalan HOS Cokroaminato 103 Menteng, Jakarta Pusat.

Baca juga: Brigjen Sukendro, Lolos dari Peristiwa G30S Berkat Tugas dari Soekarno

Letnan Mispan, Sersan Saparimin, dan Sukendar kemudian menuju Markas Besar AL di Dermaga II Tanjung Priok untuk mengambil peralatan tambahan dari KRI Multatuli sekitar pukul 03.30 WIB.

Rupanya, tabung oksigen yang dibawa dalam keadaan kosong sehingga mereka harus menuju pabrik pengisian oksigen di Manggarai.

Setelah melapor ke Kostrad sekitar pukul 08.00 WIB, tim tersebut langsung berangkat ke Lubang Buaya dengan menggunakan truk. Akan tetapi, Sukendar tak mengetahui secara pasti di mana lokasi sumur tua tersebut.

Hingga akhirnya, setelah sempat bertanya kepada sejumlah orang yang berada di sekitar lokasi, tim tersebut tiba sekitar pukul 09.30 WIB di Pondok Gede.

Mereka bertemu Resimen Parako yang tengah berjaga, dan Tim Kipam yang turut berangkat diperiksa.

Kronologi Pengangkatan Jenazah

Hampir dua jam pemeriksaan berlangsung, sebelum akhirnya mereka diizinkan menuju lokasi sumur. Sekitar pukul 11.45 WIB, tim siap dengan peralatan lengkap berupa masker, aqualung, dan ICAM 48.

Proses pengangkatan pun cukup dramatis. Sebab, sebelumnya banyak prajurit yang pingsan karena menghirup gas beracun yang berasal dari dalam sumur.

Sehingga, dilakukan proses orientasi untuk mengetahui metode yang paling tepat guna mengangkat seluruh jenazah.

Semula, ada tiga opsi yang muncul, yaitu mengangkat langsung, tetapi sangat sulit karena lubang sumur terlalu sempit; menggali atau memperlebar sumur yang akan memakan waktu dan tenaga; atau menggunakan tali untuk mengikat dan menarik jenazah.

Baca juga: Terseret dalam G30S, Ini Sejarah Resimen Cakrabirawa si Pasukan Elite Penjaga Presiden Soekarno

Atas keputusan Kho Tjioe Liang dan Kapten Sumarno, dokter gigi yang masuk ke dalam Tim Kipam, akhirnya diputuskan untuk menggunakan opsi ketiga.

Sekitar pukul 12.05, seorang prajurit Parako atas nama Prada Anang masuk ke dalam sumur menggunakan aqualung dan berhasil mengikat tali pada jenazah pertama.

Jenazah itu kemudian berhasil diangkat dan diidentifikasi sebagai Lettu (Czi) Pierre Tendean, ajudan Jenderal AH Nasution.

Setelah itu giliran Sersan (Mar) Saparimin turun dan mengikatkan tali pada jenazah berikut sekitar pukul 12.15 WIB. Namun, jenazah itu tidak berhasil diangkat karena terjepit jenazah lainnya.

Kemudian pada pukul 12.30 WIB, Prajurit Satu (Mar) Subekti masuk ke sumur dan mengikat dua jenazah sekaligus, yakni Mayjen TNI S Parman dan Mayjen TNI Suprapto.

Selanjutnya, pukul 12.55 WIB, Kopral (Mar) Hartono yang mendapat giliran masuk ke sumur dan mengikat dua jenazah terpisah.

Satu per satu kemudian jenazah itu diangkat dan diidentifikasi sebagai Mayjen TNI MT Haryono dan Brigjen TNI Sutojo.

Sekitar pukul 13.20 WIB, Sersan Saparimin kembali masuk dan berusaha mengangkat jenazah yang telah diikat pada kesempatan masuk kedua. Jenazah tersebut diketahui merupakan Letjen TNI Ahmad Yani.

Setelah itu sekitar pukul 13.40 WIB, giliran Kapten (Mar) Winanto turun dan mendapati jenazah Brigjen TNI DI Panjaitan.

Baca juga: Jadi Target Utama G30S, Pahlawan Revolusi Ahmad Yani Merupakan Jenderal Kesayangan Soekarno

Semua jenazah kemudian dimasukkan ke dalam peti dan dibawa ke RSPAD Gatot Soebroto untuk disemayamkan. Sementara, Tim Kipam dipanggil Pangkostrad yang turut menyaksikan proses evakuasi tersebut.

Sekitar pukul 15.00 WIB, Tim Kipam bersama Kapten (Czi) Sukendar meninggalkan Lubang Buaya menuju Markas Kostrad untuk melapor kepada Kepala Staf Kostrad Brigjen TNI Kemal Idris.

Selanjutnya, pukul 17.30 WIB, Tim Kipam melapor kepada Panglima Marinir di Mabes Marinir dan dilanjutkan melapor kepada Panglima Angkatan laut. (*)

Berita lainnya terkait G30S

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Khoe Tjioe Liang, Dokter TNI di Balik Pengangkatan Jenazah 7 Pahlawan Revolusi

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved