Breaking News:

Vaksinasi Covid19

Vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna Perlu 2 Dosis Penyuntikan, Ini Penyebabnya

Mengapa vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna memerlukan dua dosis penyuntikan? Simak penjelasannya.

Tribunnews/Jeprima
Tampak pada gambar vaksin Covid-19 Moderna yang akan menjadi dosis ketiga atau vaksin booster dan jarum suntik bagi tenaga kesehatan di Puskesmas Kecamatan Cilincing, Jakarta Utara, Senin (9/8/2021). Penyuntikan dosis ketiga itu dimaksudkan untuk memberikan proteksi tambahan kepada petugas kesehatan, terutama bagi yang merawat pasien Covid-19.?Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan?booster? vaksin untuk tenaga kesehatan (nakes) ditargetkan selesai pada minggu kedua Agustus 2021 dengan jumlah nakes yang menjadi prioritas penerima vaksin sebanyak 1.468.764 orang. 

TRIBUNPAPUABARAT.COM - Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA) Amerika Serikat (AS) sejauh ini telah mengesahkan sejumlah vaksin Covid-19 untuk penggunaan darurat.

Dua di antaranya adalah vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Dikutip TribunWow.com dari Healthline, kedua vaksin ini membutuhkan dua dosis.

Vaksin Johnson & Johnson juga telah diizinkan untuk penggunaan darurat.

Namun vaksin ini hanya membutuhkan satu dosis.

Seorang petugas kesehatan angkatan darat menunjukkan botol vaksin Pfizer-BioNTech untuk melawan virus corona Covid-19 di Kolombo pada 7 Juli 2021.
Seorang petugas kesehatan angkatan darat menunjukkan botol vaksin Pfizer-BioNTech untuk melawan virus corona Covid-19 di Kolombo pada 7 Juli 2021. (AFP/ISHARA S KODIKARA)

Baca juga: Perbandingan Vaksin Moderna dan Pfizer: Dari Efikasi, Kandungan, hingga Penyimpanan

Bagaimana Vaksin Ini Bekerja?

Vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna sama-sama menggunakan teknologi mRNA.

Sel-sel dalam tubuh Anda secara alami menggunakan mRNA sepanjang waktu untuk membuat berbagai jenis protein yang Anda butuhkan agar tetap sehat.

MRNA dalam dua dosis vaksin Covid-19 memberi petunjuk kepada sel-sel tubuh Anda tentang cara membuat protein lonjakan yang khusus untuk virus corona baru.

Protein lonjakan ini ditemukan di permukaan virus.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved