Breaking News:

Sultan Hasanuddin, Pahlawan Nasional yang Dijuluki Belanda sebagai Ayam Jantan dari Timur

Setelah Sultan Hasanuddin naik tahta, dirinya menggabungkan beberapa kerajaan kecil di Indonesia bagian timur untuk bersama-sama melawan Belanda.

Wikimedia Commons via Kompas.com
Gambar Sultan Hasanuddin, Raja Kerajaan Gowa-Tallo, dalam perangko yang diterbitkan pada 2006. 

TRIBUNPAPUABARAT.COM¬†- Sultan Hasanuddin adalah Raja Gowa ke-16.

Dalam buku¬†Biografi Pahlwanan Kusuma Bangsa (2011) karya Ria Listiana, Sultan Hasanuddin lahir di Ujung Pandang (Makassar), Sulawesi Selatan, pada tahun 1631.

Ia memiliki nama asli I Mallombasi Muhammad Bakir Daeng Mattawang Karaeng Bonto Mangepe.

Sultan Hasanuddin adalah putra kedua dari Sultan Malikussaid, Raja Gowa ke-15.

Setelah memluk agama Islam, beliau mendapat gelar Sultan Hasanuddin Tumenanga Ri Balla Pangkana dan lebih dikenal dengan nama Sultan Hasanuddin.

Di bawah kepemimpinannya Kerajaan Gowa terus berjaya.

Baca juga: Kapitan Pattimura, Pahlawan Nasional asal Maluku yang Dihukum Mati oleh Belanda

Sebagai produsen rempah-rempah, Gowa membuka kerja sama dengan banyak negara, termasuk Belanda.

Namun hal tersebut ternyata tidak disukai Belanda (VOC), karena Sultam Hasanuddin menolak permintaan VOC untuk memonopoli Makassar.

Hingga akhirnya terjadi peperangan antara Sultan Hasanuddin dengan VOC.

Perjuangan Sultan Hasanuddin

Halaman
123
Editor: Astini Mega Sari
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved