Breaking News:

Napi Jadi Dalang Penipuan Belanja Online dari Dalam Lapas, Pelaku Buat Bukti Transfer Palsu

Kasus penipuan yang dilakukan napi di Lapas Pemuda Madiun dengan modus order fiktif terus diselidiki oleh Polres Madiun Kota.

Surya
Kapolres Madiun Kota AKBP Dewa Putu Eka Darmawan - Kasus penipuan yang dilakukan napi di Lapas Pemuda Madiun dengan modus order fiktif terus diselidiki oleh Polres Madiun Kota. 

TRIBUNPAPUABARAT.COM - Kasus penipuan yang dilakukan narapidana (napi) dari dalam Lapas Pemuda Madiun dengan modus order fiktif terus diselidiki Polres Madiun Kota.

Kapolres Madiun Kota, AKBP Dewa Putu Eka Darmawan mengatakan saat ini pihaknya baru menetapkan dua tersangka dari tiga napi yang melakukan penipuan kepada Toko Barokah, Jalan H Agus Salim.

"Yang dua orang ini penipuannya sudah sempurna. Sedangkan yang satu orang, barangnya belum sampai hilang sudah kita buntuti," kata Dewa, Jumat (10/9/2021).

Namun tidak menutup kemungkinan akan ada penambahan penetapan tersangka terutama keterlibatan pihak lain yang berada di luar Lapas.

Salah satu yang akan didalami Dewa adalah pernyataan tersangka terkait pembuatan bukti transfer palsu dari dalam Lapas.

Baca juga: Cerita Deddy Jadi Korban Orderan Fiktif Napi Penghuni Lapas, Alami Kerugian hingga Rp 41 Juta

"Pengakuan dua tersangka ini, cara bukti palsu pun dibuat lewat handphone, kita minta untuk dibuktikan caranya," jelas Dewa.

"Sehingga dari hasil pemeriksaan ini benar, akurat sesuai kontruksi perkara. Tidak ada keterlibatan pihak lain dalam aksi ini," lanjutnya.

Termasuk peran orang lain di luar lapas yang bertugas untuk mendistribusikan dan menerima barang curian.

"Ini perlu kita cek keterkaitan dan keterlibatannya, dari keterangan sementara, yang diluar hanya tahu itu barang titipan lalu diambil, nah yang ambil ini kita masih cari," tegas Dewa.

Sedangkan untuk masuknya HP ke dalam Lapas, Dewa menyerahkan penyelidikan tersebut ke pihak Lapas Pemuda.

Baca juga: Terbuai Rayuan Calo yang Janjikan Anaknya Bisa Jadi PNS, 4 Warga di Bali Tertipu hingga Rp 440 Juta

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved