Korban Tewas Penembakan Massal di Texas AS Bertambah, Joe Biden hingga Barack Obama Buka Suara

Korban tewas penembakan massal di Amerika Serikat, tepatnya di negara bagian Texas pada Selasa (24/5/2022) waktu setempat yang semula 14 orang

AFP
Seorang pria bersenjata remaja membunuh 18 anak kecil dalam penembakan di sebuah sekolah dasar di Texas pada hari Selasa, dalam penembakan sekolah paling mematikan di AS dalam beberapa tahun . Serangan di Uvalde, Texas -- sebuah komunitas kecil sekitar satu jam dari perbatasan Meksiko -- adalah yang terbaru dari serangkaian penembakan mematikan di Amerika, di mana kengerian pada siklus kekerasan senjata telah gagal memacu tindakan untuk mengakhirinya. 

"Untuk setiap orang tua, setiap warga negara ini. Kita harus menjelaskan kepada setiap pejabat terpilih di negara ini: inilah saatnya untuk bertindak."

"Sudah waktunya bagi mereka yang menghalangi atau menunda atau memblokir undang-undang senjata akal sehat – kami perlu memberi tahu Anda bahwa kami tidak akan melupakannya," tukasnya.

Obama: Sudah Terlalu Lama untuk Bertindak

Mantan Presiden AS Barack Obama berbicara untuk calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden pada acara kampanye di Flint, Michigan, pada 31 Oktober 2020.
Mantan Presiden AS Barack Obama berbicara untuk calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden pada acara kampanye di Flint, Michigan, pada 31 Oktober 2020. (JIM WATSON / AFP)

Dalam sebuah cuitan, mantan Presiden Barack Obama menyesalkan kasus penembakan massal di sekolah dasar di Texas.

Dirinya beserta istrinya, Michelle Obama mengungkapkan rasa duka atas penembakan itu.

Tak hanya itu, Obama juga menyebut 'sudah lama lewat waktu untuk bertindak' atas kasus penembakan massal yang terjadi di negaranya.

Berikut isi cuitan Barack Obama di akun Twitter @BarackObama:

"Untuk setiap orang tua, setiap warga negara ini. Kita harus menjelaskan kepada setiap pejabat terpilih di negara ini: inilah saatnya untuk bertindak. Sudah waktunya bagi mereka yang menghalangi atau menunda atau memblokir undang-undang senjata akal sehat – kami perlu memberi tahu Anda bahwa kami tidak akan melupakannya.

Michelle dan saya berduka bersama keluarga di Uvalde, yang mengalami rasa sakit yang seharusnya tidak ditanggung oleh siapa pun.

Kami juga marah pada mereka. Hampir sepuluh tahun setelah Sandy Hook—dan sepuluh hari setelah Buffalo—negara kita dilumpuhkan, bukan oleh ketakutan, tetapi oleh lobi senjata dan sebuah partai politik yang tidak menunjukkan kesediaan untuk bertindak dengan cara apa pun yang dapat membantu mencegah tragedi ini.

Sudah lama lewat waktu untuk bertindak, segala jenis tindakan. Dan itu adalah tragedi lain—yang lebih tenang tetapi tidak kalah tragisnya—bagi keluarga untuk menunggu satu hari lagi.

Semoga Tuhan memberkati ingatan para korban, dan dalam kata-kata Kitab Suci, menyembuhkan yang patah hati dan membalut luka-luka mereka." ujar Obama dalam cuitannya.

(Tribunnews.com/Whiesa)

Berita terkait lainnya

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Jumlah Korban Tewas Penembakan Sekolah di Texas Bertambah Jadi 21 Orang, 18 di Antaranya Anak-anak

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di

    AA
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved